Saturday, 28 September 2013

Ke arah pemikiran yang konstruktif.

Namun apa itu konstruktif? Ianya adalah bermaksud membina falsafah. Dalam konteks yang ayahsu ingin katakana ialah bila kita berfikir, ianya harus meliputi dari A sampai ke Z. Dari mengenalpasti apa kita mahukan/matlamat/masalah, kepada bagaimana ianya dihuraikan/dibuat/dilihat sehingga kepada penyelesaian dan pemantuan. Contoh mudah nak faham, Kita ada masalah adik/anak yang tidak mahu bersekolah. Ini masalah.

Caranya, KITA JANGAN MARAH/NASIHAT DIA DAHULU…. kita dah tahu ..masalahnya ialah dia tak mahu bersekolah, ok.. selepas itu kita mesti tau berapa kali dah dia tidak bersekolah tanpa sebab dan sebab, atau dia ponteng. Kita akan membuat sedikit penyiasatan dan kajian. Kita jumpa cikgu, tengok fakta sebenar. Sekarang kita sudah miliki fakta. Kedua kita adakan sesi perbincangan dengan adik/anak itu. Lihat melalui pandangan dia…cuba faham apa dia rasa dan fikir. Lihat kalau ada peristiwa2 tertentu yang menganggu dia. Setelah itu, kita cuba rumuskan dan cari penyelesaian.

Apabila kita panggil dia kali kedua, kita olah penemuan kita seolah olah kita adalah dia, kita minta dia lakukan beberapa hasil penemuan kita dan kalau dia tak mampu lakukan seorang, kita cuba bantu dia, bersama sama dia. Di pihak adik/anak, dia akan rasa kita bersama dan berpihak kepada dia tapi dalam bentuk dan cara yang betul. Akhirnya kita pantau dan lihat/evaluate samaada cara kita itu berkesan atau tidak. Kalau tidak berkesan, replan balik. Ini pemikiran konstruktif. Kalau pemikiran biasa, kita akan marah dia dan paksa dia. Ini semua orang tahu, hasilnya macam mana, kalau dia ikut pn, hasilnya tidak begitu bagus malah lebih buruk.

Untuk memudahkan kita berfikir secara konstruktif, adalah lebih baik kita membaca penemuan merkea yang terdahulu yang telah diktiraf. Teori dalam soal ini sangat membantu kita membentuk mekanisma tindakan dan mekanisma pemikiran. Moga saranan ini bermanafaat buat kita. Cuba ye.. :)))

No comments:

Post a Comment